Monday, March 25, 2013

otrik



Lagi seneng, lagi berbunga-bunga,.. hehehehehehe
Alhamdulillah dapat rejeki. 

Alhamdulillah barang yang udah lama banget pengen dipunyai bisa kebeli juga. Insya Allah berkah, dan semoga bisa segera ‘bersahabat’ dengan diriku. Barang apakah itu?

Oven!
Yup. Oven listrik. Ato kalo pinjem istilah gaolnya, Otrik. 

Aku ngerasa gak punya passion di dapur. Jadi apapun yang aku kerjakan di dapur kudu punya syarat, bahannya mudah dibeli, cara buatnya juga mudah gak pake ribet, gak pake bertele-tele, dan enak. 

Hahahahahaha, syaratnya rada rada edun emang. Dan kalo masih ada yang bisa masakin, mending orang lain aja deh yang masak. Trus kalo masih bisa pesen/ beli ya mending pesen/ beli aja. Kondisi itu dipermudah pulak dengan ayah utam yang emang gak terlalu musingin soal makan/ masakan, makin bersorak sorak gembiralah eikeh.

Cumaaaaa setelah si kembar makin gede, makin ngerti banyak jenis makanan, eikeh gak bisa sorak-sorak bin leha leha lagi. Tuntutan minta ini itu makin gencar. Jadilah turun gunung juga dah emake, dengan berbagai peralatan yang dipunyai otomatis ya cuma sedikit ragam yang bisa dibuat. 

Makanya waktu kejadian nemu harta karun berupa mixer yang sudah tersimpan selama 15 tahun di lemari buat aku adalah sebuah keajaiban. Makin banyak variasi yang bisa dibuat. Tapi tetep aja belum bisa macem-macem. Baru sebatas makanan olahan kukus, goreng karena belum punya oven untuk manggang.

Dalam hati niiiiiiiiiii…. Pengen banget punya oven.
Apapun lah oven tangkring atau oven listrik, pokoke punya oven. 

Jadilah kalo pas ke mall, supermarket trus liat ada benda oven, cuma bisa memantau harga dan mengelusnya sembari mbatin kapan ya bisa punya oven.

Sempat colek-colek dan berisyarat kepada ayah utam, tapi gak mempan juga thu colak colek eikeh. Dan keiknya gak ngerti juga bahasa isyarat yang udah setengah mampus eikeh lakukan. Alhasil ya wesssss…. Nabunglah. Bener-bener menyisihkan uang sisa belanja dapur yang receh-receh.

Sembari nunggu thu receh-receh pantes dituker sama oven, jadi demen liat berbagai macam model oven, memantau harga, mencari informasi plus minus dari jenis-jenis oven. Haissssss kesannya udah ‘mastercheef’ banget yak mpe segitunya. 

Sebenarnya gak juga neko neko kok kriteria ovennya. Yang jelas harus murah terjangkau dengan tukeran uang recehku, trus awet bin bandel dengan kondisi perlistrikan dirumah yang utama gak boros listriknya, trus operasional pemakaiannya juga mudah alias sederhana banget secara eikeh cuma chef abal-abal. Nemulah beberapa kandidat yang diincer. Info dah dapat, barang yang diincer dah ada, tapiiiii lagi lagi kendala ma dana.

Pasti ngebatin, segitu susahnya sih mau beli oven aja, lagi pulaaaa toh harga oven juga gak semahal harga berlian 5 karat. Tapi yaaaa namanya emak-emak, begitu ada uang lebih, ato udah ngumpul kok ya ada ajaaaaaa kebutuhan lain yang lebih urgent untuk di dahulukan. Alhasil si oven ngalah lagi.

Mpe akhirnya bener-bener si receh ini terkumpul, segera gak pake lama harus diwujudkan jadi oven, taraaaaaaaaaaaa ini dia si hitam ovenku. Alhamdulillah rejeki, pas ada promo diskon di C4 jadilah harga ovennya murah banget 299K saja. Gak sabar jadinya segera pengen bikin ‘sesuatu




4 comments:

  1. aku punya oven,,kado waktu nikah,,,tapi baru dipake beberapa kali aja...lebih seneng bikin yg dikukus2...hehehehe

    ReplyDelete
  2. Aku juga pengin mak. Tapi itu duit kenapa nggak ngumpul juga ya? Colek siapa nih enaknya?

    ReplyDelete
  3. Aku jg mupeng pisan otriik mg kesampean ya kyk drmu mak, aku jg chef abal2 hihi...

    ReplyDelete
  4. yuhuuu...selamat ya, udah punya otrik. Asyik lho mak, jadi pengen bikin-bikin terus. Oya, itu harganya bikin ngiri banget ya? rejeki nggak kemana-mana ya, Mak. Alhamdulillah kesampaian juga. Selamat berkreasi deeeh... :)

    ReplyDelete