Friday, May 16, 2014

Padang, Day 4

Rabu, 30 April 2014

Terbangun pagi, dan bersama beberapa teman segera menyusun agenda hari ini dengan cepat. Diputuskan segera mencari kendaraan dan merancang tour sehari menjelajah Padang. Saat sarapan sibuk kasak kusuk daaaaannnn….

Pukul 09.00 wib kami meluncur……




Sepanjang perjalanan penuh dengan celoteh berbagai cerita dan pembahasan dari ke-7 emak-emak yang menjadi peserta tour. Aku, grace, bu Ating, bu Ririn, bu Sugini, bu Sukinah dan bu Rina. Kebersamaan selama beberapa hari yang intens mengakrabkan kami semua.

Tujuan pertama kita adalah Lembah Anai. Tempat pariwisata air terjun, letak air terjun ini berada di sisi jalan menuju Bukittinggi. Namun menuju di dekat air terjunnya butuh kehati-hatian untuk melangkah. Selain tangganya yang terjal, cipratan air yang terus menerus membuat batuan diselimuti oleh lumut yang licin. Cukup membahayakan jika tidak berhati-hati melangkah. Hahahahaha….. emak-emak narsis deh pose dengan berbagai model.



Tidak terlalu lama di sana, segera melanjutkan perjalanan. Melewati sate Mak Syukur tentunya tidak bisa dilewatkan begitu saja. Kita makan jelang siang di sana. Sebelum menyantapnya, aku wawancarain dulu mengenai unsur dari bumbu sate ini. jangan sampai terselip ada unsur kacang disana. Hasil wawancara menunjukkan kalau aman.




Segera terhidang di hadapan kita, piring bertatakan daun pisang tersaji diatasnya potongan ketupat dan siraman kuah sate padang yang berwarna kuning keemasan, dan di piring lain tumpukan tusukan sate benar-benar menggoda selera. Tidak menunggu lama, segera menyerbu.




Tengah makan….. baru ngeh ternyata bu Sukinah adalah seorang vegetarian,…. Whuaaaaaa maaf-maaf. Sementara bu Sugini dan bu Rina tidak terlalu menyukai aroma dan rasa dari kuah sate padang tersebut, dimaklumi bagi lidah ‘jawa’ memang rasanya sulit diterima. Hehehehehe berhubung aku ini jawa palsu, alias jawa yang sudah terkontaminasi lidahnya ya Alhamdulillah masih bisa menikmati.

Oya, satu hal yang baru kita ketahui saat membayar, ternyata tumpukan sate di piring yang tersaji itu tidak harus semuanya dihabiskan. Jadi saat kita memesan berapa piring, yang tercatat adalah piring ketupatnya. untuk jumlah sate, ya seharusnya sesuai saja dengan berapa banyaknya yang kita makan. nah kita pikir, tumpukan sate itu harus kita habiskan karena sudah termasuk dalam porsi yang kita pesan yakni 7 porsi. oalaaaaa.....

Lanjut perjalanan menuju kota Bukittinggi. Langsung menuju ke situs Lubang Jepang. Dan dari situs ini, terbentanglah Ngarai Sihanok. Subhanallah….. begitu besarNYA keagunganNYA. Suguhan pemandangan yang sangat menakjubkan. Dan semakin membuat diri ini kecil. Hanya saja disayangkan sarana prasarana yang dimaksudkan untuk pariwisata ternyata merusak dari situs tersebut dan sekaligus merusak pemandangan.



Ditawarkan untuk turun ke bawah dan mengarungi Ngarai berjalan di sepanjang ‘tembok cina’. Kami menolak karena selain tidak cukup mempunyai waktu banyak, kondisi badan juga tidak memungkinkan untuk melakukannya. Di situs Lubang Jepang ini terdapat gua/ lubang bekas peninggalan saat penjajahan Jepang. Menurut informasi lubang tersebut akan tembus pada sisi lain. Lagi-lagi kami memilih aman untuk tidak memasukinya



 Tujuan selanjutnya adalah Jam Gadang. Mascot dari bukittinggi. Dimana di seputar Jam Gadang ini juga terkenal dengan Pasar Bawah dan Pasar Atas. Kembali narsis dengan latar belakang Jam Gadang. Sebagian peserta tour ngabur ke Pasar, dan kami memberi waktu hanya 1,5 jam untuk berbelanja. Aku dan Bu Sugini memilih untuk duduk di area taman.

Sembari duduk ngobrol, teringat akan sesuatu yang ganjil pada Jam Gadang ini. yaaaa… angka 4 dalam romawi yang seharusnya tertulis IV tertera IIII 

Sebenarnya area tamannya sangat nyaman, bersih. Namun yang membuat tidak nyaman adalah serbuan dari para abegeh berkostum badut yang meminta untuk foto bersama dan terkesan sangat memaksa sekali. Kemudian pengamen yang mana mereka datang secara bergerombol terlihat menjadi menakutkan.

Cuaca yang semula panas, kemudian mendung dan akhirnya rintik hujan akhirnya membuat kita berdua lari menuju salah satu komplek pertokoan yang ada di pinggiran taman, sekaligus kita mencari toilet. Akhirnya kita duduk numpang di teras sebuah resto fastfood menunggu hujan reda dan menunggu rombongan lengkap. Segera setelah lengkap, kita meneruskan kembali perjalanan.

Tujuan akhir adalah Istana Paguruyung. Sebenarnya kami benar-benar tidak punya informasi seberapa jauh letaknya, dan seberapa lama kami harus menempuhnya. Terlalu percaya pada supir mobil travel yang kami sewa. Barulah tersadar jika Istana ini ternyata sangat jauh dan posisinya menjauh dari kota Bukittinggi otomatis semakin menjauh pula dari kota Padang.

Walau sedikit cemas, namun…. Wow!! terbayarkan dengan melihat begitu indah dan megahnya Istana Pagaruyung itu. Dengan latar belakang sebuat tebing yang membawa kesan magis berwibawa. Sampai-sampai merinding melihatnya.
Aku, bu Sugini segera mencari tempat shalat. Ternyata mushalla sudah terkunci dan petugasnya sudah pulang. Kami memang sampai sudah sangat sore, sudah pukul 16.30 wib.

Alhamdulillah, seorang petugas memberi kami tempat untuk bisa shalat, dan juga ada toilet kecil. Setelahnya baru aku dan Bu Sugini melangkahkan kaki menuju Istana menyusul yang lain.

Dan saat kami sedang narsis foto-foto, bapak-bapak atoooo tepatnya mas-mas (masih muda soale) yang tadi meminjamkan ruangan untuk tempat shalat menghampiri kami dan memberi petunjuk angle mana yang tepat untuk bisa ambil foto dengan background Istana. Daaaannn memang pas banget ternyata angle-nya

 


Ternyata sehari-hari dia bertugas sebagai petugas pemotong rumput, dengan sistem sehari masuk sehari libur. Dan di hari liburnya dia beralif profesi menjadi guide plus asisten untuk membantu bernarsis foto ria para rombongan tamu Istana. Asilnya orangtuanya adalah orang jawa timur, namun sejak dia kecil mereka sudah tinggal di sekitar Istana. Jadi dalam logat bicaranya antara dialek Minang terselip sedikit dialek jawa timuran



Penjelasannya sangat lengkap banget, Dari sejarah, kemudian berbagai cerita tentang pernah pernik yang ada di dalam maupun luar Istana. Cuma aku tidak terlalu nyimak dengan detail keseluruhan penjelasannya. Sesuatu yang sangat aku sesali.

Hanya sepintas sepintas yang aku dengar. Tentang tiang-tiang Istana yang mana posisinya miring sementara hanya ada satu tiang yang lurus dan menjadi tiang utama dari Istana. Kemudian cerita mengenai kebakaran yang di alami Istana sehingga bangunan yang ada saat ini ternyata hanya replikanya. Adapun bangunan yang asli hanya tinggal bangunan Surau saja.

Cerita juga mengenai jendela yang dibuat miring sehingga terlihat dari kejauhan tampaklah rumah/ Istana Gadang itu semakin meninggi. Namun yang terjadi sebenarnya ukurannya sama hanya saja posisinya yang dibuat miring memberikan efek demikian.

Istana terdiri dari beberapa tingkat, hingga tiga tingkat kalau tidak salah. Hanya berani naik hingga ke lantai duanya, tidak berani naik lebih tinggi lagi. Saat kembali melihat jendela kembali dihadapkan oleh tebing yang ada di belakang Istana. Kembali merasakan aura magis berwibawa yang menguar.

Menyambung dengan bangunan utama Istana, adalah pawon atau dapur. Nah disinilah kehebohan narsis dimulai. Si Mas ternyata penata gaya yang pro… mengatur gaya kami dan pandai mengambil angle yang tepat. Whuaaaa seru abis dah.


Tidak terasa waktu berjalan dan Istana sudah harus ditutup jam kunjungnya. Alhasil foto narsis berlanjut di halaman Istana. Semakin heboh dan menggilaaaaaaa

Weisss pokoke kalah dah pose foto model terkenal hahahahahaha…..
Alhasil Istana sampai sepi banget, barulah kita beneran bubar, dan malam pun turun.

Perjalanan pulang, barulah terasa pusing, mual. Mungkin juga karena sudah lelah dan si supir travel mulai bĂȘte jadinya mengemudikan mobil juga udah gak senyaman waktu berangkatnya. Hampir sepanjang perjalanan menuju kembali ke Padang menahan mual dan pusing. Thanks God! Begitu melihat plang nama hotelnya dari kejauhan…. Berasa ‘welcome home’

Sudah hampir pukul 21.00 wib kita sampai di hotel Rocky kembali, Alhamdulillah, tetap sehat dan selamat. Daaaaaaaannn yang menyenangkan dan melegakan… jatah hidangan makan malam masih tersedia di resto hotel 

Selesai makan,…. Kembali ke kamar masing-masing. Tidur? Gaaaaaaaaaakkkkk….. masih ada sesi lanjutan, hahahahahaha. Ngumpul di kamar 324, kamar ibu Rina, ngapain? Buat gabungin semua foto yang terserak dari berbagai sumber untuk dijadikan satu dan kemudian di copy ke masing-masing. Hahahahaha….

Keseruan babak berikutnya pun tiba. Ngobrol seru-seruan sambil tetep sibuk dengan laptop, gadget untuk saling copy dan transfer data. Dannn… bagian ini yang agak sedih. Say Goodbye. Beberapa dari kami akan kembali pagi-pagi denan pesawat pagi. Jadi bisa dipastikan tidak akan sempat bertemu saat sarapan esok hari. Sebagian lagi, ada yang punya jadwal penerbangan siang, dan ada yang sore hari. Sampai bertemu kembali sahabat-sahabat,… Inshaa Allah akan ada rejeki waktuNYA untuk bersua kembali. Kembali kerumah tetap sehat dan sukses selalu.


to be continue,... Padang, Day5


3 comments:

  1. Seru banget jalan-jalannya. Bener2 refresh tuh badan dan pikiran ;)

    ReplyDelete
  2. dari padang ke bukittinggi lewat sicincin kampung halaman saya..biasanya klu bus mampir di terminalnya ada makanan khas yang dijual ibu2..telor asin, pisang jantan rebus dan manggis muda....

    ReplyDelete
  3. www.indobet77.com

    Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
    dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

    New Promo ( khusus produk 998bet )
    - Bonus 100 % New Member sportsbook ( 998 bet ) .
    - Bonus 100 % New Member Casino ( 998 bet ) .
    ( Syarat dan Ketentuan Berlaku )

    Promo Terbaru :
    - Bonus 10% New Member Sportsbook ( SBObet, IBCbet , AFB88 ,368bet , M8bet , 998bet )
    - Bonus 5% New Member Casino Online ( 338a , 1Scasino , Asia8bet , CBO855 )
    - Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas ( TangkasNet , 368MM , 88 Tangkas )
    - Togel Online ( Klik4D )
    - Sabung Ayam ( New Produk )
    - CASHBACK untuk Member
    - BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : indobet77_sb2@yahoo.com
    - EMAIL : indobet77@gmail.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7238
    - WECHAT : indobet77
    - SMS CENTER : +63 905 213 7238
    - PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

    Salam Admin ,
    http://indobet77.com/

    ReplyDelete