Wednesday, September 12, 2007

AlifBaTa part 2

Sempat juga kegagalan itu membuat kita berdua rada-rada patah semangat. Tapi Alhamdulillah, masih diberi kemudahan dari Allah SWT, ketemu dengan kak Ratna, seorang teman yang sudah berhasil njalani program bayi tabung di Penang maka berangkatlah kita berdua ke sana. Asli jujur kita berdua blank banget dengan tujuan kita kali ini… Penang – Malaysia. Tapi ya sudahlah Bismillah aja kita berangkat ke sana.

Sampailah kita di Lam Wah EE Hospital dan kita ditangani oleh DR. NG PENG WA (masih bujangan lho dokternya… ada yang berminat?). Semua pemeriksaan yang pernah kita jalani di Jakarta… kudu kita jalani lagi di sini…. whuaaaa… tapi hasilnya cukup menggembirakan. Terbantu dengan berbagai macam terapi yang sudah kita jalani di Jakarta sebelumnya, hasilnya menurut dokter bagus. Jumlah, bentuk, pergerakan sperma hasilnya lebih bagus dari test terakhir. Test darah-ku pun menunjukkan bahwa nilai ACA atas darahku sudah normal kembali. Luka setelah laparoscopy sudah menutup dengan bagus. Alhasil kita dinyatakan dalam kondisi yang sehat dan kita bisa segera menjalani proses bayi tabung itu.

Namun tetapi… karena saat kita datang ke Penang setelah masa menstruasi, maka baru di bulan berikutnya kita baru bisa njalani program. Pulang kembalilah ke Jakarta dengan bekal sekardus obat… suntik lagi!!! TOLONG DEH….. berbeda dengan obat yang lalu, suntikan kali ini adalah suntikan hormon dan kembali berlaku peraturan bahwa harus tiap hari dengan waktu yang sama pula… maka dengan suksesnya setiap pagi jam 7.00 wib aku kembali berurusan dengan jarum suntik!!...

Ada pengalaman yang bikin deg-degan sekaligus akhirnya menyebalkan… saat kita pulang ke Jakarta itu, salah satu tentengan kita adalah kardus obat suntik tersebut lengkap dengan jarum suntiknya!! Walaupun kita dibekalin surat surat dari rumah sakit, tetep aja dong perasaan was-was dan deg-degan itu terselip di hati.

Pas di bandara Penang dan KL tidak ada masalah… aman!! Karena mungkin ya mereka juga lihat thu kardus kan pake logo dari rumah sakit. Wes pokoke aku udah ngumpulin sederet nama dan nomor handphone dari teman-temanku yang bekerja di bandara Soekarno Hatta… persiapan kalo kalo...!! Alhamdulillah ngelewati imigrasi dengan sukses gag ada hambatan.. sampe deh kita di depan ban berjalan menunggu bagasi… selesai koper kita ngumpul semua, abang pamit mau ke toilet (kebiasaan *sigh* gag bisa liat toilet nganggur). Sambil nunggu, karena gag ada kursi ya aku duduk diujungnya troly barang.

saat itu aku lagi pusing banget, karena cuaca selama penerbangan emang gag terlalu bagus, banyak banget turbulensi….. tiba-tiba aja… ada petugas yang nge-datengin aku!! kaget, panik, deg-deg-an dong… yang ada dalam pikiranku adalah aduh obat-obatan aku neh bikin trouble!! Serta merta aku nyari tas kecil yang isinya surat-surat… ternyata thu tas dibawa sama si abang!! Yang ada ditanganku cuma paspor dan bukti bagasi koper…. duh mereka maunya apa neh… udah 1001 yang ada di kepalaku.

“Ibu… ibu silahkan lewat jalan sana…” sang petugas menunjuk satu pintu agak jauh dari tempat aku duduk di troly barang itu.
Ada apa pak?”
“Ya pokoknya ibu harus lewat jalan sana…”
“Untuk apa pak?”
“Udah deh ibu jangan ngeyel… ibu harus jalan ke sana, siapin surat-suratnya!!”
“nanti dulu pak… saya tungggu suami saya dulu, dia sedang ke toilet!!”
“nggak usah!! Nanti juga ketemu disana.. udah ibu jalan aja ke sana duluan..!!” mulai kasar deh thu perintah sang petugas…
“sebentar pak, saya tunggu saja suami saya”

Sempet aku udah nyari-nyari handphone disaku celana panjangku buat nyoba nelpon ke salah satu teman… tapi ternyata o ternyata… nomer handphone-ku masih ter-set untuk International Roaming jadi belum bisa dipake…!! menyebalkan juga neh Men**ri kenapa seh gag bisa langsung otomatis berubah…begitu kita nyampe.


karena aku terus ngotot gag mau nurut dia… rupanya mulai bikin sang petugas itu mulai tidak sabar.
“Ibu! Mana paspornya…” bentaknya lagi…
Jelas aja aku makin gag mau ngasih paspor-ku itu…. Kan gawat kalo thu bapak akhirnya melarikan pasporku…. Aku memilih buat diam sambil misuh-misuh dalam hati kemana sih si abang lama amat gitu di toilet ngapain aja…..

“kenapa Im?” ternyata diam-diam si abang udah ada di dekatku.
“Iya pak kenapa dengan istri saya?”
“O ini pak, silahkan jalan menuju ke arah sana….”
“Lho kenapa ke arah sana? Kita gag ada keperluan buat ke terminal 3 kok!!” si abang langsung aja ajak aku pergi dan ndorong troli kita buat keluar dari terminal 2.

huaaa….. ternyata temans… aku dikirain TKW yang baru pulang…. !! jadi pintu yang ditunjuk sang petugas adalah pintu menuju terminal 3, terminal khusus buat para TKI/ TKW yang baru pulang!! Whuaaaaaaaaaaaaaaa…………. Abang!! Istrimu dikirain TKW karena berbarengan dengan kita turun thu… pesawatnya emang dari Malaysia semua!!! Dan setelah itu baru nyadar dengan kondisi sekeliling…. Emang lagi banyak rombongan TKI/ TKW yang pulang.

note : tulisan diatas tidak bermaksud mendeskritkan teman teman TKI/TKW, ini hanyalah murni pengalaman pribadi


tobe continued...

13 comments:

  1. Ceritanya asyik Mim, tolong sambungannya ya? Yg dibawah juga dah kubaca.

    Banyak juga ternyata kendala org yg memang benar² ingin mempunyai anak. Tapi banyak juga org yg tdk punya kendala utk mempunyai anak dan anaknya malah disia²kan.

    Aku kira juga sibapak itu mo interogasi masalah obat²an dan jarum suntik. Ealahh taunya yg laen.

    ReplyDelete
  2. Gitu deh petugas kita, gag ada babibunya..gag ada ramah ramahnya. Cape..

    Ditunggu kelanjutannya ya..

    ReplyDelete
  3. qeqeqeq kirain disangka pengedar narkoba hehehe

    lanjutt in ya mbak critanya seru nehh ;) jgn lama2

    ReplyDelete
  4. Ya Allah penuh perjuangan ya mbak, alhamdulilah ada hasilnya, ga tanggung2 3 lagi :)...
    Tapi mmg ada hal serupa kek mbak yg pake proses bayi tabung jadi kembar.
    Temen kantor jg ada yg 10 th menikah, dah usaha sana sini, tp masih ragu soal bayi tabung.
    Duh, Ina ikut doain deh mbak smeoga anak2 & keluarga mbak selalu sehat yaa ...

    ReplyDelete
  5. ih itu petugas mbok ya kulonuwun nanya2 dulu gitu...lagian kl pun tkw bukan berarti bisa senaknya diperlakukan tho...loh kok jd esmosi jiwa hehehe ayo lanjut...:)

    ReplyDelete
  6. emang tuh petugas bandara suka ngebetein... maen nuduh aja... mendingan pake outfit yang nge-gembel aja sekalian.. :D

    ReplyDelete
  7. Selamat puasa nih...maaf lahir dan batin, supaya bersih masuk bulan suci ini!

    ReplyDelete
  8. salam kenal mbak...ceritanya seru banget...ditunggu sambungannya yaaa...

    gemeesss ya kadang-2 ma petugas-2 ky gitu..mbok ya nanya baek-2 dulu gitu...

    eniwei...selamat menunaikan ibadah puasa ya mbak...

    ReplyDelete
  9. Seru juga ceritanya ya Mbak. Mau baca kelanjutannya dulu ah..

    ReplyDelete
  10. seru seru bun ceritanya..dah ga sabar nih baca yg ke tiga yaaa...

    btw kejadian di erpot asli aku kirain bermasalah krn obatnya..ga kebayang kalo tnyt dikira tkw;)

    ReplyDelete
  11. Kenapa kalo TKW pake pintu khusus ???

    *garukgarukkepala..asli gak ngerti !*

    ReplyDelete