Thursday, September 13, 2007

AlifBaTa part 3

Hingga tiba waktunya kembali lagi ke Penang, saat berangkat kali ini aku berangkat sendirian. Karena kalo abang ngebarengin bakalan kelamaan cutinya dan gag terlalu banyak manfaatnya kalo ikutan berangkat ke Penang saat itu.

Mulailah njalani perawatan dan terapi lagi di rumah sakit, terapi suntik tetap dilakukan, karena apato deket ma rumah sakit jadi aku milih untuk datang ke rumah sakit buat suntik hormon, sekalian ya itu-itung jalan-jalan keluar dari apato, bosan ajakan sendirian di apato gag ada temen. sempet juga seh jalan-jalan agak jauh keluar dari lingkungan rumah sakit dan apato. ke mall dan pantai di Guerney, dan ke Komtar, gedung yang tinggi banget dan dari puncak gedung itu keliatan deh Penang dan sekitarnya. cuma karena aku jalan-jalannya sendirian, berasa iseng aja dan akhirnya malas buat berlama-lama. sebenarnya ada sih beberapa teman baru yang sama-sama sedang berobat dan kita tinggal dalam 1 gedung apato juga.

oya, waktu itu kan bulan februari 2004, masih banyak banget saudara-saudara kita korban tsunami Aceh yang lagi dirawat di rs Lam Wah EE. dan hebatnya lagi... mereka gag dipungut biaya untuk pengobatan, dokter, dan layanan rumah sakit!! alias gratis. salah satu dari mereka adalah Ibu Herawati dan mas Andika (dimana ya mereka sekarang, apakabar? semoga sehat-sehat) Ibu Hera ini punya diabetes melitus, dan punya luka yang cukup lebar di kakinya karena terkena kayu saat terhanyut air gelombang laut. dari keluarga inti Ibu Herawati yang selamat ya hanya Ibu Hera dan mas Andika putra bungsunya, sementara suami dan 2 orang putrinya hilang. sedih juga saat ngobrol dengan mereka dan mendengar ceritanya. oleh dokter di sebuah rumah sakit di Jakarta, Ibu Hera sudah mau diamputasi aja kakinya karena lukanya itu tetapi kemudian Ibu Hera memilih untuk berangkat ke Penang mencari second opinion dan Alhamdulillah saat berobat di sini, bisa sembuh tanpa perlu di amputasi.

selain terapi suntik yang harus tiap hari, juga dilakukan usg vaginal tiap 2 hari sekali untuk melihat perkembangan dari sel telur… duh kesiksa banget kan plus menyebalkan!! Hingga akhirnya sang dokter memberi aba-aba bahwa si abang sudah waktunya buat bertugas.. (hehehehe....) alias kudu datang ke Penang dengan segera!! 10 Februari 2005, proses bayi tabung dimulai. Aku dibius lokal dilakukan proses pengambilan sel telur, sementara di ruangan lain si abang juga punya tugas yakni harus menyerahkan sel spermanya (gag usah dibahas ya gekmana ngambilnya). Posisi baring saat proses pengambilan sel telur adalah dijungkirin kepala lebih rendah dari kaki, berbaring kursi bersalin dengan kedua kaki terbuka lebar dan diikat kiri kanan (kata susternya biar aku gag berontak kalo kalo terasa sakit. sadis banget dah) benernya ya gag terlalu berasa sakit karena dalam kondisi dibius, cuma berasa gak nyaman, pusing dan ngantuk aja seh. Kata abang gag lama sekitar 1 jam-an.

jadi baik sel telur dan sperma yang udah diambil tadi, sama-sama dilakukan proses washing (gag pake deterjen lho ya, konon untuk menghilangkan efek alergi) kemudian sang sperma langsung disuntikkan ke dalam sel telur (nama tekniknya ICSI, lupa kepanjangannya apa) kemudian sel telur yang sudah disuntikkan sperma tersebut akan dibiakkan hingga menjadi embrio - bakal janin. kesemua proses tersebut dilakukan di dalam tabung steril, nah mungkin dari situlah kenapa dikenal sebagai bayi tabung.

Tanggal 14 Februari pagi kita ditelpon untuk datang lagi ke rumah sakit. Ternyata embrio calon janin bayi kita sudah siap untuk ditanam kembali di dalam rahim kita. Proses ini lebih menyakitkan daripada proses pertama karena kali ini aku tidak dibius. Posisi berbaring masih sama, kepala lebih rendah daripada kaki. Dan rasanya? Nano nano banget… segala macam alat masuk ke dalam va**na, dah gitu kedengeran aja bunyi bunyi suara logam alat-alat itu...wes pokoke…. Berbahagialah temans yang bisa hamil dengan cara “wajar”. Dari 11 sel telur yang berhasil diambil dan yang bisa diproses adalah 8 sel telur, setelah disuntikkan sperma terdapat 4 embrio yang memenuhi syarat kualitas, dan ke-4 embrio itulah yang ditanam kembali di dalam rahimku. kali ini waktunya cukup lama hampir 2 jam-an gitu. Satu malam nginap di rumah sakit, kemudian kita istirahat di apato.

itulah kenapa kebanyakan kehamilan dengan proses bayi tabung akan terjadi kehamilan kembar, karena memang embrio yang ditanam pasti lebih dari 1, dari beberapa teman yang berbarengan ikuti program ini, ada yang hanya berhasil 1, ada yang berhasil 2 dan ada yang gagal a.k.a keguguran.

Dan masa istirahat itu bener-bener yang namanya BED REST. Asli gag ngapa-ngapain selain baring di tempat tidur. Bangun dari tempat tidur cuma buat keperluan ke kamar mandi. Selain itu ya semua-muanya dikerjain di tempat tidur. udah persiapan dengan bawa buku novel banyak-banyak (yg bikin koper-ku jadi berat banget).

sebenarnya kalo dari Dr. Ng Peng Wa, boleh-boleh aja buat pulang ke Jakarta setelah proses penanaman embrio tersebut dan boleh-boleh aja untuk melakukan aktifitas seperti semula. hanya saja ngelihat pengalaman dari teman-teman yang udah pernah mencoba program ini dan juga inget ma pesan dari kak Ratna supaya total bed rest setelah penanaman embrio demi menjaga segala kemungkinan.

Abang cuma bisa nemeni aku selama 10-harian. Setelah itu adikku nna kemudian disambung lagi ma ibuku yang datang bergantian untuk nemani aku di apato. nah kalo mau tahu apa isi Penang, silahkan tanya ma si abang, nna (ada ceritanya di sini) dan ibuku aja ya… mereka dengan suksesnya bolak balik meninggalkan daku di kamar apato buat jalan-jalan (si Abang bahkan sempet nyeberang mpe Thailand!! whuaaaa…. ngiri..)

Saat ibuku datang dari Jakarta, disambut dengan kejadian lift mati sementara pagi itu aku ada jadwal periksaan di rumah sakit!! whuaaaa... apa yang terjadi temans? daku turun dengan tangga, pelan-pelan banget sambil pegangi perut!! sakit bo!! ngabisin waktu hampir sejam buat turun dari lantai 11..... kelar urusan rumah sakit, telpon dulu ke pemilik apato kita, nanyain udah jalan lagi belom thu lift... ternyata udah ya balik deh ke apato... sementara setelah itu, jadwalnya ibu dan nna buat jalan-jalan.... whuaaaa sendirian lagi di apato!!

tengah malam kita terbangun karena ngalamin gempa (gempa di sumbawa tgl 28/3/05)!! Kebayang dong paniknya aku, nna dan ibu.. apato kita adanya di lantai 11. kerasa banget ayunan gempa yang kita alami.. sementara otomatis listrik langsung padam dan lift gag berfungsi… lagi!! dilemma banget sementara aku tadi paginya kan udah turun lewat tangga.... masa turun lagi, sementara tadi pagi juga dokter udah warning gag boleh banyak bergerak… (sempat ada flek soale) sementara disisi lain takut ada gempa susulan!! Akhirnya A-Leng sang pemilik apato nemeni kita dan dengan beraninya dia bilang kalo kita gag usah turun, tetap di apato. Keputusan yang rada rada bodoh dan membahayakan!!

Alhamdulillah, 2 minggu setelah proses penanaman embrio di dalam rahimku, membuahkan hasil +. Dan hasil tes darah diketahui jumlah hormon yang sangat tinggi, DR. NG langsung memastikan bahwa bayi yang ada dalam kandunganku lebih dari 1 bayi. Sujud syukur aku persembahkan buatMU ya ALLAH. Hampir 10 minggu aku tinggal di Penang dan kita kembali ke Jakarta.

Kali ini pas perjalanan pulang, aman dan lega gag berasa deg-degan karena gak dibekelin ma obat-obat suntik lagi. obat biasa aja. dan kali ini dandan deh abis-abisan!! biar gak disamperin ma si bapak-bapak petugas lagi. setelah mendarat dengan selamat dan sukses, ibu jalan duluan menuju imigrasi dan ngurus bagasi, sementara aku jalan belakangan. lewati imigrasi dengan sukses... jalan dong dengan nyantai-nya daku...

tiba-tiba... haah!!! kok ada 2 orang petugas.... lho kok ada 1 lagi petugas yang lari lari menuju ke arahku... dan denger langkah langkah kaki yang berlarian juga dari arah belakang, pas noleh ke arah belakang haah.... kok dari sana lebih banyak lagi petugas yang sedang lari-lari!!.......... ada apa lagi neh!! apa salahku? langsung lemes badangku dan tibalah mereka kemudian dalam hitungan cepat tiba-tiba saja mereka langsung meringkus seorang wanita muda yang tadinya berjalan santai juga di sebelah aku!! langsung lemes kakiku............ whuaaaaaaaaaaa kok ya ada ada aja kejadian seh. ternyata sang wanita tersebut sudah diincar dari singapore sedang membawa paket narkoba!! begitu penjelasan dari temenku (dia kerja di bandara) yang kebetulan liat aku berdiri lemes lunglai nyender ditembok!!


tobe continued...

9 comments:

  1. Aduh makin seru nih. Koq waktu di bandara kejadiannya suka ada-ada aja sih? Alhamdulillah akhirnya positif juga ya Mbak.

    ReplyDelete
  2. subhanallah yaaa bun..perjuangan tak kenal lelahnya berhasil..

    bener2 deh ikutan deg2an bacanya, pas proses bayi tabungnya berlangsung..
    dan skrg jadi tahu dgn jelas gmn sih bayi tabung itu..

    smg alifah dan balqiz dianugrahkan kesehatan sll dan jadi anak yg sholehah yaaa...

    ReplyDelete
  3. Mba Prima pengalamannya seru banget yaa...jarang2 aku denger cerita langsung tentang bayi tabung ini. Dan pengalaman pulang dr Malaysia (kok kejadiannya ada-ada aja yaa...)

    Perjuangan Mba Prima dan suami bener2 boleh diacungkan jempol ya...sabar dan ikhtiar yaa..semoga Alifah dab balqis jadi anak2 yg pintar dan sholehah yaa..amin...

    ReplyDelete
  4. Ma, four thumbs up! Itulah, kalau Allah sudah berkehendak, apapun bisa terjadi. Setelah selama 8 tahun kalian menunggu, lalu langsung diberi anugerah berlipat-lipat ama Yang di Atas. Kesabaran memang akan selalu mendapatkan ganjaran yang setimpal, say. I'm so proud of both of you!
    Kapan-kapan kalo aku pengen nengokin the Triplet, boleh kan?

    ReplyDelete
  5. Perjuangan super berat ya..

    Bersyukur banget bunda, alhamdulillah ya semua perjuangannya berbuah manis..

    ReplyDelete
  6. Bisa deh ngebayanginnya gimana lemesnya Mima disa'at itu.
    Ada² aja kejadian yg gak disangka² walopun gak tertuju kekita.

    Masalah penanaman embrio itu, oiii rada² meringis juga aku ngebacanya.

    ReplyDelete
  7. Wuah ceritanya emang menarik dan senngnya lagi diceritakan ma mommy yg langsung pengalaman soal bayi tabung.
    Jarang² kan...
    Moga Alifah n Balqis selalu diberi kesehatan, aminn.

    ReplyDelete
  8. Hebat, Bun !!
    Perjuangan yang tak bisa terbayarkan apapun yah ...
    Aku ikut deg2an juga baca detik2 penanaman embrio :D

    Hehehe ... sibuk amat jadi petugas bandara ya :P

    ReplyDelete
  9. Hello para Bunda cantik. Kenalin nih aku Lucy dari Jakarta. bulan kemaren Aku habis ikut program ama Dr. Ng Peng Wah, dan perjuangan ku untuk mendapat momongan itu sangat Panjang cerita nya. Sebelum ke Penang, aku udah sering mondar-mandir di RS Indonesia. Akhir nya Suami dan Aku memutuskan pergi ke Penang.

    Memang untuk anda yg mau ikutan BT di penang aku recommend Dr. Ng peng Wah aja heee..heee soalnya hasil pengalaman sendiri dan cerita temen2 yang udah pernah kesana memang Dr. Ng Peng Wah sangat Best ( Bukan promosi loh ). Ha...ha....

    Oh iya Untuk masalah penginapan aku sewa di apartemen Mewah Court, jarak nya deket banget ama RS Lam wah ee. Aku nginep di tempat Mr. Adi. Orang nya sangat membantu sekali selama di Penginapan. Bahkan ketika di suruh beliin sesuatu ke Mini market beliau juga mau loh. Tempatnya bagus dan bersih, pokoknya nyaman banget deh. Kontak aja beliau +60143498217 (Whatsapp) dan pin BBM 5151E859 email nya penang.city@yahoo.com

    ReplyDelete